IRAMA HATI SAYA

Takkan lah Kau Tak Pernah 'COUPLE'?





Masa awal-awal bercinta, memang la kita akan rasa semua benda dan semua orang adalah ancaman kepada perhubungan kita.

Sikit-sikit nak merajuk,
nak kecik hati,
nak terasa,
nak mengungkit,
nak control,
nakkan perhatian.

Tapi lama-kelamaan kita akan belajar bahawa diri dia bukan untuk kita seorang sahaja.

Sebelum dia ada kita, dia sudah ada kawan-kawan, teman-teman rapat, dan keluarga dia.
Sama ada rapat atau tidak, kita tidak ada hak untuk cemburu selagi dia tidak melampaui batas atau menidakkan hubungan dia dengan kita.

Selepas kita hadir dalam hidup dia, kita patut faham yang dia perlu struggle untuk adapt dengan komitmen baru, tanpa mengabaikan komitmen sedia ada.

Bukan senang nak jaga hati semua orang.
Bukan senang dia nak pujuk kalau kita tiba-tiba merajuk tanpa sebab yang logik.
Bukan senang dia nak maintain hubungan dia dengan kawan-kawan rapat dia dan dalam masa yang sama nak luangkan masa, tenaga dan perasaan untuk kita.

Dia akan lebih hargai kita kalau kita beri dia sedikit ruang dan kebebasan dalam apa sahaja yang dilakukannya.
"His life is not all about you".

Dia memilih kita untuk mengisi hati dia,
untuk menjadi penenang lara,
dan untuk menemani pada sela-sela waktu yang dirasakan perlu.

Kalau dia asyik kalut memikir tentang kita yang tak sudah-sudah curiga dan berkecil hati dengan hal remeh,
apalah maknanya kita ni digelar seseorang yang istimewa untuk dia dan menjadi pilihan hati dia?

Menjadi seorang yang memahami bukanlah sesuatu yang mudah.
Kita perlukan kematangan akal dan kerendahan hati.
Ego kita ni kena la buang sikit.
Jangan asyik nak menang je dan jangan bertubi-tubi menyalahkan dia.

Setiap kali bertengkar dan bertekak, jangan takut untuk mengalah.
Asyik marah-marah pun tak elok juga untuk tekanan darah.
Kalau boleh gaduh tu jangan la lama-lama,seminggu sekali secukup rasa dah la.
Kalau asyik tak puas hati je lebih baik bermusuh daripada bercinta!

Lagi satu, kita ni kalau nak diikutkan dari segi hukumnya tak layak pun nak terasa or touchy lebih-lebih sangat.
Kita ni takde hak pun nak cemburu tak tentu pasal, apatah lagi nak mengawal hidup dia.
Lainlah kita ni sudah sah menjadi isterinya, time tu kalau kau nak kurung dia setahun pun tak apa.

Kita sendiri pun tak tahu ape kesudahan hubungan kita ni.

sampai ke syurga atau akan terkelendat di tengah jalan.
Kalau hal-hal remeh macam ni pun kita tak boleh nak handle, macam mana kita nak menghadapai isu-isu besar setelah berumahtangga nanti?

Teman-teman pun kena la paham juga.
Kawan kita ni bukan selamanya 'single'.
Kita sendiri pun satu hari nanti akan berevolusi macam dia juga kan?
mungkin lebih dasyat lagi, siapa tahu?
So, bagi la peluang untuk dia membiasakan diri dengan dunia dia yang baru bertemu bahagia.

Jangan salahkan dia kalau tidak sensitif... kerana dia sudah keliru dengan pelbagai perasaan yang dialaminya.
Mungkin dia disoriented.

Jangan tuduh dia mengabaikan persahabatan..sebab hidup dia sudah berkongsi dengan orang yang mungkin lebih bermakna dari kita.

Jangan buat dia rasa serba salah... kerana dia mungkin sudah cukup tertekan dengan apa sahaja yang sedang berlaku disekelilingnya.

Kita sebagai kawan (yang telah kenal lama dengannya) harus faham
bahawa dia akan menghabiskan sisa hidup dia dengan pasangan pilihannya,
bukannya dengan kita.

Dan kita sebagai pasangan,
bagi la 'can' kat pakwe kita tu enjoy dan menikmati zaman bujangnya dengan teman-teman
yang akan ditinggalkan apabila dia mula hidup bersama kita nanti.
Dah la kita ni merampas separuh dari hidup dia, takkan la kita tergamak nak menyekat gelak ketawa dia pulak.
Sampai ke hati kita ni nak menghapuskan senyuman dan kegembiraan dia selama ni?

Come on!
Give and Take
Make this world a better place for all of us!




p/s: calling people you barely know as STUPID and ANNOYING really makes you sound so childish.
But hey, we forgive you because we're the grown-ups, aren't we?
 
◄ Design by Pocket