IRAMA HATI SAYA

Jalan Hidup

Aku tak suka jalan ni,
Banyak lopak dan berbonggol-bonggol.

Aku tak suka jalan ni,
Banyak lampu isyarat
Tapi semuanya rosak
Hanya lampu kuning sahaja berkelip-kelip
Nak bergerak pun teragak-agak.

Aku tak suka jalan ni,
Banyak simpang tanpa papan tanda.
Kiri, kanan atau hadapan?
Penunjuk arah juga tiada.

Undur?
Semua kenderaan bergerak ke hadapan.
Satu hala.
Mana ada orang masuk gear ‘reverse’ dan
berjalan melawan arus.
Itu tindakan bahaya.

Kisah Klasik #4

Semasa di tahun enam, ada satu permainan conteng-conteng yang sangat famous.
Menulis nama penuh rakan sambil mengira chemistry percentage.
Kau orang yang sezaman dengan aku mesti pernah, kan?

Waktu tu boleh dikatakan buku-buku latihan budak sekolah akan penuh dengan nama-nama berserta kiraan. Biasanya budak perempuanlah yang seronok dengan perkara semacam ini, ye dak?

Semua pakat kira nama masing-masing dengan lelaki yang diminati.
Aku lain, aku cinta sama Zamani dan Ziana Zain.
Jadi, aku kira nama aku dengan artis sahaja.
Lepas tu aku padam, takut orang tahu!

Satu hari, selepas waktu rehat, aku masuk ke dalam kelas seperti biasa.
Sambil mengelap sisa nasi lemak di mulut dengan lengan baju, aku berjalan tunduk dan terus ke tempat duduk.
Semasa membetulkan kerusi, terdengar suara rakan sekelasku tertawa kecil.
Mungkin ada gurauan lucu sesama mereka.

Aku kurang bercakap di dalam kelas.
Lagipun aku bukan ada kawan. Cuma Sally dan Madiah sahaja yang selalu berborak denganku.
Dah la selalu kena buli dengan si Daha.
Jadi di dalam kelas aku banyak mendiamkan diri.

Daha ni setan dia satu macam.
Nanti aku cerita tentang dia di lain episod, ok?

Aku masih tunduk untuk bersedia dengan mata pelajaran seterusnya.
Mencari-cari buku latihan di dalam laci meja.
Aku dapat menangkap suara gelak-gelak tadi semakin kuat.
Kini disertai dengan sorakan galak pula.

Eh, apesal diorang semua ni? Macam hari sukan sekolah pula teriaknya.
Bak kata orang Pahang - ‘Sakai benor gayenye.’

Semua mata tertumpu di pintu hadapan kelas.
Danial sedang melangkah dengan senyum kambing.
Dia hairan kerana seisi kelas seperti bersorak kepadanya.
Aku masih lagi tertanya-tanya melihat gelagat yang lain.

Tiba-tiba muka Danial berubah apabila memandang papan hitam.
Dia segera berlari ke hujung papan hitam lalu mencapai pemadam papan hitam dengan gelojoh.

Rupa-rupanya di papan hitam tertulis namaku dan namanya berserta kiraan mantap.
Besar pulak tu.

Tak guna kau Daha!
(aku hanya mampu maki dalam hati).

Kisah Klasik #3

Sekolah rendah dulu, aku budak comot. Tak ramai kawan.
Yang aku ingat aku berkawan dengan Madiah dan Sally.
Aku kenal mereka pun waktu Darjah Enam sebab cikgu rombak kelas.
Mereka anak orang kaya.

Madiah tinggal di kawasan perumahan (zaman dulu, kalau yang duduk taman perumahan ni dikira orang berada la). Madiah ni ada bau-bau bacang dengan family aku. Kadang-kadang hujung minggu dia ajak aku bermalam di rumahnya. Dialah yang ajar aku main roller-blade. Dari situ aku berazam nak kumpul duit untuk beli sapasang buat diri sendiri. Tapi sampai hari ni aku tak beli pun. Tak apalah, mungkin aku boleh ‘k.i.v’ dan mintak dijadikan hantaran nanti. Haha!

Sally anak cikgu. Dia ikut ibunya pindah dari Kuala Lumpur.
Sally ni pelik sikit. Dia suka bercakap dengan pokok. Mungkin sebab tu tak ada sesiapa nak kawan dengan dia. Mungkin sebab itu jugalah kami bertiga menjadi sahabat (sebab kami tak ada kawan lain).

Ok. Enough with the mukaddimah.

Dalam kelas, cikgu susun meja budak perempuan sebelah meja budak lelaki. Berdua-dua.
Itu masa Darjah Dua.

Aku ingat lagi, budak laki sebelah aku namanya Hafiz. Aku rasa dia tak suka kat aku.
Well, akupun tak suka dia. Kami saling membenci walupun dia agak kacak (tetiba).

Hafiz letak tape merah dan buat line antara meja aku dan mejanya. Macam Farid Kumar dan Lisa Suriram dalam filem “I’m Not Single” tu. Hafiz cakap sama aku,

“Siapa lebih kawasan, bayar sepuluh sen!”

Masa tu seposen tu besar nilainya. Boleh dapat gula-gula 5 biji tau.

Jadi, kami berhati-hati setiap kali nak susun barang atau buat kerja atas meja. Eh, mana ada orang buat kerja bawah meja ye dak?

Pernah juga dia punya hujung pembaris terlebih masuk ke kawasan meja aku. Dapat la simpan tabung sekupang dua. Kadang-kadang kalau tak ada syiling, aku bagi dia pemadam je. Dia boleh guna untuk main ‘lawan pemadam’ dengan Kerol.

Bila buat kerja sekolah, aku duduk ke kiri..Hafiz duduk ke hujung kanan.
Oleh sebab aku bukan penulis kidal, maka siku aku selalu khianat tuannya dengan buat-buat terlajak masuk ke meja sebelah semasa aku sedang tekun.

Dekat setahun jugalah kami berdua hidup dengan ‘peraturan’ ciptaan sendiri tu. Dah la duduk kat depan sekali (sebab dua-dua rendah), mujur cikgu tak perasan. Cuma cikgu pernah tanya kenapa ada tape merah kat meja. Aku dah tak ingat apa aku dengan Hafiz jawab.



Notakawanlama:
Kepada Ahmad Hafiz kelas Dua Merah, aku dah maafkan kau.
Sebab aku suka tengok muka kau masa marah. Hensem, tapi pendek!
 
◄ Design by Pocket