IRAMA HATI SAYA

Membabikan Manusia

*Perhatian: entri ini mengandungi laras bahasa lorong-gelap-belakang-jalan haji taib. harap maklum.

Kaki carut.
Bukan aku.

Kaki ampu.
Bukan aku.

Kaki jaga tepi kain orang.
Juga bukan aku yang ini.

Satu persoalan yang aku nak cuba bahasakan kali ini:
Apa perasaan korang kalau korang dapat tahu ada orang mengata korang sedangkan korang tak ada kaitan langsung dengan mereka? Dan korang tak pernah langsung kacau hidup mereka?

Bengang? Mesti punya!

Tapi apa yang kita boleh buat?
Setakat mencarut belakang saja? Cukup ke?
Kita takkan rasa puas hati dan hati yang dah panas tu tak akan mudah untuk sejuk.

Nak ditambahkan minyak lagi, orang tu kutuk atau mengata korang in public. Dan korang adalah orang terakhir yang tahu.

Hoi MANGKUK! (see? aku tak babikan kau pun. bagus tak aku?)
Kalau kau setakat nak mengumpat aku versi belakang tabir secara sorok-sorok, dengan kawan baik kau aje, aku tak kisah beb, aku halalkan. Tapi kalau sampai kau cakap kat semua orang yang mulut aku macam cibai (kau tahu ke apa makna cibai anyway?), aku rasa kau dah buat silap besar. Dan kau dah berdosa dengan aku beb.

Aku tak pernah naik angin sampai tahap nak tunjal kepala orang.
Sepanjang hayat aku ni aku tak pernah kacau orang yang tak usik aku.
Tangan aku ni tak pernah lagi melekat kat mana-mana muka orang.
Kaki aku pun tak pernah lagi cecah mana-mana tubuh manusia lain.
(kalau ada pun waktu latihan Aikido atau bertepuk tampar tanpa unsur khianat)

Aku patut puji diri aku yang mempunyai tahap kesabaran yang tinggi.
Aku juga ada tahap profesionalisme yang mantap.
Memang aku terbaik!

Kau apa ada?

Otak kau tu lagi berkarat dari besi buruk.
Hati kau tu dah hitam sebab kerja kau cuma nak membabikan orang lain.
Mulut kau tu dah naik kudis bernanah sebab yang keluar dari mulut kau tu tak ada yang elok langsung.

Aku boleh cakap yang kau seorang manusia yang tak sedar diri.
Tak tahu bumi mana yang kau tengah pijak.
Tak nampak langit mana yang payung kau.
Tak perasan dekat tanah mana kau sedang berdiri.

Kalau aku sekeh kau, atau aku tunjal kepala otak kau tu, aku tak rasa kau akan sedar dan fikir dosa silap kau pada orang-orang keliling kau.

Kalau aku potong lidah kau yang tak pernah bersopan tu, aku tak rasa kau akan sujud mintak maaf dekat orang yang dah haramkan ape yang dia dah bagi kat kau.

Aku tak tahulah penawar apa yang paling mujarab untuk ubat hati busuk kau tu.

Tolong fikir dan sedarkan diri kau.

Kalau kau belajar tapi tak ada berkat,
Sampai akhirat kau tak akan selamat.

Kalau kau bekerja tapi tak pernah ikhlas dan redha,
Rezeki yang kau labur dan leburkan tu tak akan kemana.

Kita ada Tuhan, Kita ada kiblat.
Aku doakan kau cepat bertaubat.

(Ya Allah..ampunkan dosa hati ini. Kekalkan rasa sabar, redha dan syukur aku padaMu. Jauhkan kami dari bisikan syaitan. Amin.)

Janji Seorang Kawan

Aku ada ramai kawan (dulu-dulu lah).

Sekarang masing-masing sudah beransur hilang. Sibuk. Dengan kawan baru, kekasih baru, keluarga baru, dan tempat baru.

Dalam masa-masa senggang aku ada terlintas ingatan pada mereka kawan-kawan aku. Tentang janji-janji yang pernah ditutur kepada aku.

Kata mereka: "Mas, nanti..."

...gaji pertama aku belanja kau Pizza, ok?

...kita pergi tengok wayang sama-sama.

...aku bawak kau jalan-jalan dengan Myvi baru aku.

...bila aku dah ada kereta, tiap hari aku ambil dan hantar kau pergi kerja.

...aku bagi kau CD gambar-gambar tu.

...aku datang jumpa kau.

...kita kumpul duit dan pergi Jepun sama-sama ye.

...aku bayar duit kau.

...kita main bot kayuh kat Titiwangsa.

...kahwin aku jemput kau.

Hmmm...Aku kira semuanya itu hanya cakap kosong yang tidak dimaksudkan. Mereka mungkin sudah melupakannya, atau melupakan aku.

Maka mulai hari ini aku juga mula mencari ingatan tentang kata-kata yang pernah aku lafazkan pada mereka kawan-kawan aku suatu masa dahulu. Mungkin kata-kata aku juga dianggap janji yang masih diingati oleh sesetengahnya.

Anda bagaimana?

Suku Untuk Kamu

Jika senyum itu gula
Maka aku manis

Jika hati itu bunga
Maka aku mekar

Jika pandangan itu lampu
Maka aku bercahaya

Jika kasih itu sungai
Maka aku mengalir

Jika bahagia itu cermin
Maka aku biasannya

Jika kelembutan itu sutera
Maka aku bergaya

Jika ceria itu pelangi
Maka aku bersilang warna

Jika semangat itu permata
Maka aku kemilau

Jika kamu adalah hati
Maka aku penuh perasaan

Dan

Jika cinta itu nyawa
Maka aku hidup
 
◄ Design by Pocket