IRAMA HATI SAYA

Ramadhan BersamaMu

Terdengar sayupnya azan bergema
Tanda Ramadhan mengunjur wajahnya
Ku atur langkah menuju rumahMu
Ingin mencari hati yang kian beku
Mahu dididik agar rapat padaMu
Rahmati daku

Sejenak kutermenung di anjung rumahMu
Mencari bahagia dan damai

Betapa selama ini jiwaku kelam
Tidak pasti apa yang ingin digapai
Hingga akhirnya aku tenggelam.

Saat bergema laungan dari seisi rumah ini
Hatiku terdetik...
Terasa kekuatan kembali di sini
Aku terharu, terpana, terkesima sendiri
Melihat hambaMu berkumpul mencari
Redha, inayah, rahmat kasihMu nan suci

Betapa Agungnya kudratMu Ilahi
Perkenankan pinta kami
Moga kami kan sentiasa dinaungi dan diberkati

Ramadhan ini bersamaMu
Leraikan kekusutan dihati kecilku
Kurniakan ketenangan disisiMu
Moga aku tidak melupakanMu

When you crossed my thought

A childish poem from a little girl who has no guts to approach the boy she admires

Sometimes I really want to text you
But I have no idea on what to say
So all I can do is just praying
That you’ll always safe and sound
Hope that you are happy and blessed
Throughout the day

At moments I’m thinking of you
I long to see your smile
I remember seeing you in vain
Much sorrow did you wish to tell
More pain I know you’re bleeding inside

I wonder will we be staying, keeping in touch.
Do you ever have the same thought as mine?
Have you forgotten all the memories?
As time goes by…

It’s time to confess
I miss you for every second you crossed my mind
Let’s not betray
The friendship that was built in trust
It’s time to vow
This happiness shall never end

Hikayat Burung Kayangan

Pada zaman dahulu kala, ada seekor Tweety suka kat seekor Cenderawasih. Tapi Cenderawasih ni agak dingin kerana dia berketurunan bangsawan.

Maka, Tweety merajuk hati dan mula mendekati sang Merak. Mereka berkawan baik dan saling membantu. Merak baikhati, mesra dan pandai berjenaka. Tweety juga suka bergurau dan ramah. Lama-kelamaan, Tweety mula jatuh hati dengan kemesraan si Merak.

Mereka terus berkawan baik dan Tweety terus menyimpan perasaan. Tweety menanti waktu yang sesuai untuk berterus-terang.

Pada suatu hari, Merak telah menghilangkan diri. Mereka terputus hubungan hampir dua purnama lamanya. Tweety terus menanti khabar dari Merak. Merak yang suka merantau telah berhijrah ke merata-rata tempat. Merak telah pergi tanpa menginggalkan pesan. Tweety pula cuba merisik khabar dari sahabat-sahabat Merak.

Akhirnya Merak kembali dan menceritakan pengalamannya kepada Tweety. Tetapi, persahabatan mereka tidak lagi rapat seperti dulu. Tweety begitu sedih kerana Merak telah berubah. Walaupun Merak masih ramah seperti biasa, namun dia sudah jarang menjenguk Tweety. Tweety juga agak sibuk dan tidak berkesempatan berbalas berita dengan Merak. Maka keduanya leka dengan kerja dan urusan masing-masing.

Pada suatu hari, Tweety berhajat untuk melawat Merak.Beliau berasa kasihan tatkala melihat Merak yang sangat sibuk bekerja. Lalu, Tweety menawarkan diri untuk membantu walaupun pada waktu itu Tweety sebenarnya sedang gering.

Tanpa diduga, Tweety terserempak dengan Merbuk yang sangat cantik bergaya. Tuturnya juga sungguh berlemah-lembut. Merbuk juga selalu kelihatan di kawasan Merak. Merak nampak begitu mesra dengan Merbuk. Tweety yang agak cemburu mula bertanya kepada Merak. “Merbuk itu sahabat hamba, dia rajin juga datang membantu di sini..” kata Merak menjelaskan.

Tweety tersenyum berlega hati mendengar jawapan Merak. Dalam hatinya sudah berkira-kira untuk meluahkan perasaannya kepada Merak sebelum terlambat. Sungguhpun Tweety agak hairan melihat kelakuan Merak yang ganjil dan seperti merahsiakan sesuatu, namun dibiarkan sahaja sangsi itu. Dia tidak mahu bersangka yang bukan-bukan terhadap sahabat baiknya itu.

Lebih menghairankan lagi, Merak seperti enggan berbual dengan Tweety.
Lalu, di suatu hari yang tenang, Tweety dengan teragak-agak bertanya akan perubahan Merak. Tweety juga mengaku berjauh hati dengan sikap Merak itu.Tanpa disangka-sangka Merak naik berang dan mula menyalahkan Tweety kerana tidak melayan Merbuk dengan baik. Tweety terpinga-pinga menerima tohmahan Merak. Dalam hatinya mula terguris dengan kata-kata Merak.

Kata Merak, Merbuk itu bakal permaisurinya, maka Tweety wajib melayan Merbuk dengan selayaknya. Tweety terpukul dengan kenyataan Merak. Hatinya remuk berkecai. Dengan tidak semena-mena Tweety jatuh gering dan hampir mati. Tweety kemudian lari membawa diri meninggalkan Merak kerana dirinya semakin tenat.

Arakian, Tweety memutuskan persahabatan mereka dan berusaha memulihkan geringnya tetapi gagal. Akhirnya Tweety mati sebelum sempat meluahkan perasaannya kepada Merak. Sekian.
 
◄ Design by Pocket