IRAMA HATI SAYA

KELAB BUJANG 4: UIA dan Stereotype tentangnya.

Lokasi : Bangi Kopitiam
Situasi : Makan Malam

“Saya nak tanya soalan peribadi sikit boleh?”

“Apa dia.”

“Dah ada boyfriend?”

(senyum). (geleng). “Tak Ada”

“Dah berapa lama single?”

(Jeling langit). “Hmm.. 22… nak masuk 23 tahun…”

“Maksud saya, lepas break.. Kali terakhir bercinta…?”

“Ya. 23 tahun lah.”

“Takkan tak pernah ada kot.”

(geleng). (senyum leper). “Masa belajar dulu aku busy. So, tak ada masa.”
(sambil menyudu bubur lalu sua ke mulut)

“Tak ada yang mintak?”

“Entahlah. Tak perasan.” (terus menyudu tanpa perasaan)

“Huh. Budak UIA memang sombong.”

(angkat kening sambil menjeling sinis lagi tajam ke arah suara itu)

“Erk..Bukan semua la, maksud saya..kebanyakannya.”

Now, that is called stereotype.
Stereotype = a conventional or formulaic conception or image.

Yang sombong itu mungkin benar silap aku. Tapi sombong itu bukan kerana aku ni budak UIA. UIA tak ajar pun aku untuk jadi sombong atau menolak cinta.


When you mention or make a remark on someone or something, please do not over generalize it or blame to the group it belongs. It is important to separate between individual and organizational attribution.

Dalam kes yang tersebut di atas, ingin dijelaskan dan ditekankan disini bahawa ramai lagi budak UIA a.k.a kawan-kawan aku yang tak macam aku, lahiriah mahupun sahsiahnya.

Ada yang tak pernah bertitle single, ada yang mencurang, ada yang terkenal kerna playboy dan playgirlnya mereka. Selain tanpa nafi ada jua yang sememang setia dan berakhir bahagia, ada juga yang berperangai tidak semenggah: bertudung cendawan tetapi bersosial mengalahkan haiwan (bahasa sedikit kasar, hanya mahu rima, maaf).

Aku ini bukan siapa-siapa. Tetapi aku tidak mewakili mereka. Cuma aku tidak betah mendengar kait sangkutnya perangai seseorang itu dengan tempat aku pernah bergelar siswazah. Tempat didiknya ribuan yang lain.

Namun, apa jua sifat sikap, jelik cantik mereka itu, baik buruk yang terzahir dimata kalian, jangan sekali disamatarakan dengan taman budi dan ilmu yang sohor itu. Jangan salahkan UIA jika yang jahat itu budaknya. Sebab, ramai lagi budak baik yang kamu tak nampak. Mereka pun bergelar budak UIA jugak.

Sama saja jika yang melakukan salah jenayah, rompak, bunuh, rogol, copek, itu orang Islam, adakah kita nanti salahkan Islam? Adakah Islam itu disalahkan jika pelakunya yang tidak mengamal perkara harus, sunat, dan wajib yang tertulis?

Muslim dan Islam ada bezanya.
Islam itu ajarannya, dan Muslim itu penganutnya, atau dalam bahasa reversenya, yang diajar. Maka, jika yang diajar itu tidak masuk ajar dan jadi kurang ajar, adakah kita salahkan pengajarnya?

Cuba tutup mata, pandang langit seketika, dan fikirkanlah.
Ini mentality yang perlu kita kikis dari otak karat kita.

Aku sengaja bawa kalian teliti isu seremeh yang di atas sana awal-awal itu.
Mula-mula rasa tak relevan kait-sulamnya. Macam berangkai tapi tiada kesinambungan. Tapi tak ada salahnya jika kita beri peluang minda kita untuk cari apa ada muhasabahnya.

Kan? Kan? Kan?

Notakaki:
Bagi aku, yang akan jadi cinta hati aku itu, yang nanti namanya kekasih aku itu, hanya layaknya untuk seorang insan bergelar suami. Suami aku. Noktah.

0 tokok-tambah:

 
◄ Design by Pocket