IRAMA HATI SAYA

Kisah Si Enon


Masa aku pergi bersosial dengan dua tiga geng aku kat satu shopping complex ni, aku terserempak dengan Sukri. Aku nampak Sukri tengah suap ais krim ke mulut minah rugged depan dia. Minah tu sikit punya senyum manja malu-tapi-mahu. Aku masuk gear reverse dan batalkan niat aku nak makan kat restoran tu. Tak mahu kacau daun.

Tapi member aku yang sorang ni merengek-rengek hentak kaki nak makan ais krim kat restoran tu. Mengidam katanya. Nak tak nak aku pun terpaksa la masuk demi melayan karenah budak bertuah ni.

Aku jalan selamba melintasi meja Sukri menuju ke kaunter pesanan. Aku sempat toleh sekali lalu, tapi Sukri nampaknya tak perasan. Dia tengah sibuk kesat mulut minah tu dengan tisu. Mungkin aku ni kecik sangat kot. Atau mungkin dia tengah ‘masyuk’ sangat beromantika sampai tak cara ke dunia sekeliling.

Selesai memesan makanan, aku beredar. Beli bungkus sudah. Ais krim je pun.
Sekali lagi aku ‘menyeberang’ meja manja Sukri (memang tak ada jalan lain sebab meja dia sebelah kaunter, so jangan nak tuduh aku nak kepoh ke apa tau!).

Pun dia tak perasan? Amboi kau!

Aku beredar dengan rasa tak puas hati.
Jelas la aku ni bukan attraction grabber kan? Haha.

Dia memang tak nampak ke aku lalu-lalang tadi? Atau sengaja dia buat-buat tak nampak.

Ish, nyesal pulak aku tak jerkah kat meja tu tadi.

Masa duk layan boring golek-golek sebelum tidur malam tu tetiba aku teringat something.
‘Eh, bukan ke Sukri tu boyfriend si Enon?’ getus aku dalam hati.
(getus? Macam ayat novel kan? Hik hik!)

‘Eh, tapi yang aku nampak tadi bukan Enon rasanya. Enon pakai tudung labuh. Kalau keluar dengan dia pun biasanya dia pakai baju kurung atau blouse labuh. Minah yang makan dengan Sukri tu kemain lagi bajunya tak cukup kain. Duduk kaki silang tonggek sikit, baju singkat, seluar ketat, rambut karat. Tak mungkin itu Enon anak Pak Said.’

Aku tak puas hati.

Aku terus pecut motor pergi rumah si Enon. Lepas borak mukaddimah lebih kurang, aku mula operasi melodi. Aku tanya dia ada pergi dating dengan Sukri tak ujung minggu lepas. Dia kata minggu lepas dia balik kampung sebab sepupu dia nikah.

“Kenapa kau tanya? Kau nampak dia dengan orang lain kan?” kata Enon bersahaja.

Aku terkejut la jugak dengan respon si Enon. Tapi aku buat muka selamba. Then aku tanya,
“Kau dah putus dengan dia ke? Kau tahu jela aku ni kan tak suka dengar gossip, aku nak dengar dari mulut kau sendiri.”

“Pempuan tu macam mana?” Enon minta keterangan lanjut.


Aku pun cerita la lebih kurang.

“Kalau betul la kau nampak dia, kau adalah orang kedua yang cerita something like this..” Enon meneruskan kata-katanya dengan nada kesal.

Aku semakin terkejut tapi still maintain cool. Aku korek lagi.

“Dah ada orang cerita kat kau ke? Kira aku ni outdated la ye Enon?”

“Bukan. Sebelum ni Aman ada cakap kat aku dia nampak Sukri lepak dengan sorang minah ni kat Syed Bistro. Tapi bila aku tanya Sukri mati-mati tak ngaku. Bila kau datang sini tanya soalan yang macam tadi, aku dah boleh agak dah. Aku dah lama bersedia untuk dengar cerita kau.”

Kesian si Enon. Punya baik macam dia pun boleh kena kelepet dengan lelaki. Masalahnya Sukri tu kalau korang tengok, muka pergi surau solat tak tinggal. Wajah kudus macam tak pernah pandang perempuan. Memang tak ada orang akan sangka orang muka macam dia tu akan ada potensi untuk jadi playboy.

Apa lagi la yang tak cukup pada si Enon tu?
Wanita mithali, gadis idaman Malaya, sopan santun, menutup aurat, pilihan mertua.

Aku rasa kalau diorang putus, sure beratur lelaki lain nak register jadi boyfriend baru si Enon tu. Bak kata Nora “I don’t deserve to be treated like that!” – Nora ni kalau bengang memang keluar kecek London.

Aku biarkan si Enon melayan rasa terkilan selepas mendengar cerita aku.
Aku rasa serba salah la pulak.

Mungkin aku tak patut bagi tahu dia yang aku nampak Sukri.
Mungkin aku tak patut jaga tepi kain orang.
Tapi, aku bukan nak menyibuk, aku cuma jalankan tanggungjawab aku sebagai kawan.

(aku rasa Enon yang kena tanggung, dan Sukri yang kena jawab pasni).

Salah ke aku berterus-terang?
Salah ke aku nak minta kepastian?
Adakah aku sedang merosakkan satu hubungan?
Dosa ke perbuatan aku ni ha?

Enon,
Aku minta maaf kalau apa yang aku bagi tahu kau tu membuatkan hubungan kau dengan Sukri goyang. Seriously aku tak ada niat apa-apa. Selagi aku tak bagi tahu kau, hati aku rasa tak sedap. Aku tak senang duduk kalau kau tak tahu perkara tu. Apapun yang berlaku antara kau dengan Sukri, apa pun tindakan kau untuk selesaikan hal ni (kalau ada), aku harap kau buat pertimbangan dengan betul. Mungkin kau patut bagi dia peluang kedua. Mungkin juga kau patut tinggalkan dia kalau dia tak reti nak hargai kau. Aku tak ada hak nak nasihatkan kau atau mempengaruhi kau. Cuma aku harap lepas ni kau lebih berhati-hati. Aku anggap apa yang aku sampaikan ni menjadi pengajaran dan ingatan untuk diri aku sendiri.

Enon,

kau jangan layan sangat perasaan tu.

Kalau kecewa ke, terkilan ke, buat biasa je. Jangan frust sangat, dia belum jadi suami kau lagi. Oh ya, untuk lebih touchy, aku cadangkan kau download lagu ‘Cahaya’ nyanyian Kris Dayanti. Aku tuju lagu ni untuk kau!



Notakaki: Dah la. Sorry for dragging you into this. I can handle it myself. As for now, I don’t want to talk about us ANYMORE. We’re done. Don't ever mention my name to whoeva. Neva.

0 tokok-tambah:

 
◄ Design by Pocket