IRAMA HATI SAYA

Kisah Klasik #2

Aku dan Edi bagai belangkas, ke mana-mana mesti berdua.

Sewaktu kenduri kahwin saudara-mara, kami sepupu-sepapat wajib berkumpul dan berkejar-kejaran tanpa mengira waktu. Bermain buaya duduk ataupun rebut kerusi. Selain itu, aku ditugaskan mengedar kotak telur kepada jemputan (zaman sekarang kita panggil ‘goody bag’). Most of the time, Edi akan turut serta sebagai pemegang bakul dan top-up telur apabila kehabisan.

Setiap kali cuti sekolah, Geng Kami akan berkampung di rumah Nenek. Masuk hutan beramai-ramai, aku ikut. Jadi bodyguard kepada kekasih hati kononnya. Aku tidak pernah missed apa sahaja aktiviti merentas belantara yang dianjurkan oleh Walid adik-beradik. Walid adalah sepupu kami yang tinggal di kampung. Rumahnya terletak berhampiran rumah Nenek. Ibunya merupakan menantu kesayangan Nenek.

Malam-malam ke surau, dia akan meneman. Zaman dulu mana ada lampu jalan. Kiri dan kanan jalan semua hutan. Jika mahu menapak ke surau yang letaknya hampir 400 meter dari rumah Nenek, Pak Man akan bekalkan lampu picit untuk seorang sahaja. Maka yang mahu mengikut perlu beratur dan bergerak dalam kumpulan. ‘Askar-askar’ kecil berkain pelekat bersongkok senget dan berkopiah mula melangkah untuk solat jemaah di surau. Aku seorang sahaja yang terkedek-kedek dengan telekung melurut ke tanah.

Walaupun aku seorang sahaja perempuan dalam Geng Kami, namun aku bukanlah pujaan ramai. Mendapat layanan istimewa, jauh sekali. Lasak mereka, lasaklah aku. Kami semua anak jantan!

Dalam kasar tu, aku dengar cerita si Walid ada hati sama aku.
(Hot la jugak aku ni sebenarnya, erm..boleh la..kan?)

Tapi aku tetap ‘steady’ je dengan si Edi. Suka sama suka la katakan. Kalau salah seorang dari kami tak balik kampung pada waktu cuti, biasanya Makcik Mah iaitu ibu si Edi akan menelefon dan berkirim salam. Ecceh. Cinta direstui keluarga nampaknya.

Pernah satu ketika, aku tak dapat balik kampung kerana demam. Hanya bapak aku sahaja yang pulang dengan abang aku. Aku dapat berita Edi turut demam selepas pulang dari kampung. Chemistry gitew!

Amboi, kecik-kecik dah gatal, ye dak?

Nak dijadikan cerita, pada suatu pagi, selepas mengasingkan biji kopi di laman rumah Nenek, kami beramai-ramai bercadang ke dusun Pak Jabir. Bapak aku cakap durian sedang gugur, kami diminta membantu mengutip durian untuk dijual. Sambil tu boleh la juga mengisi perut.

Dusun Pak Jabir terletak kira-kira 1.5 kilometer dari rumah Nenek. Biasanya kami akan berhenti rehat di surau sebelum meneruskan perjalanan.



Semasa keluar dari rumah Nenek, kelihatan Edi memasuki pagar dengan menaiki basikal. Apabila nampak sahaja kami semua sedang berebut-rebut mencapai selipar masing-masing, Edi segera melompat dari basikal yang ditunggangnya. Entah ke mana tercampak basikal milik Yazid tersebut. Basikal tiada tongkat, bukan boleh parking elok-elok pun. Haha!

Tanpa berlengah, Edi menyertai kami dari belakang. Dia sempat mengejar dan berlari ke sisi aku.

Jenuh juga berjalan kaki ke surau. Kami keletihan, mujur Bapak aku sudah siapkan air sirap di surau. Zul Gemuk dan Fikri sedang mengutip buah manggis untuk memanis lidah. Selesai membasah tekak, Bapak aku mengajak rombongan kami terus ke dusun Pak Jabir. Lagi satu kilometer perjalanan. Kami diberi parang, sabit dan guni untuk dibawa bersama.

Kami bergerak meninggalkan perkarangan surau. Semasa berjalan ke simpang jalan, aku dapati Edi tiada bersama. Aku menoleh ke belakang. Kelihatan Edi sedang berdiri berhampiran tiang di bawah surau (dalam loghat negeri dipanggil ‘kolong’). Dia berdiri sambil memijak-mijak tanah dikawasan itu.

Aku berpatah langkah dan pergi ke bawah kolong surau. Edi hanya senyum. Katanya dia ingin ‘menanam janji’. Aku jadi semakin hairan. Aku tanya bagaimana untuk ‘tanam janji’?

Edi menunjukkan tapak tangannya yang bergenggam. Dibukanya perlahan-lahan seraya menyuakan tapak tangan kanannya. Ada tiga biji gula-gula perisa kopi yang dibelinya di Kedai Syarikat pagi tadi. Dulu-dulu, harga gula-gula 10 sen boleh dapat tiga atau lima biji. Zaman sekarang sudah cecah 30 sen sebiji, kan?

Kata Edi lagi, dia mahu tanam gula-gula tersebut sebagai simbolik kasih kami. Dua biji gula-gula akan ditanam bersama-sama di bawah surau ini. Menjadi saksi cinta aku dan dia. Katanya lagi,
“Bila kita besar nanti, kita akan korek semula dan ambil balik gula-gula ini. Sama-sama.”

Aku mana la paham sangat soal hati dan perasaan ni kan. Hingus pun Mak aku yang tolong kesatkan. Tapi aku sungguh teruja dengan pengalaman ini.

Aku cepat-cepat cari batu pipih untuk mengorek tanah. Maka mencangkunglah kami berdua dengan tekun. Kami membuat liang dengan kedalaman mencecah pergelangan tangan.

Edi meletakkan dua biji gula-gula ke dalam lubang pada tanah yang telah siap. Aku sempat mengalasnya dengan daun sebelum tanah dikambus kembali. Baki sebiji lagi sudah selamat masuk mulut dia. Aku hanya menelan air liur.

Petang itu Geng Kami ke surau seperti biasa untuk bersolat Maghrib. Abang aku ditugaskan untuk melaungkan azan. Aku dan Edi berlagak biasa, tetapi sesekali tersengih mengada.

Selepas asar tadi, aku pulang agak lewat dari surau, menemani Bapak mengemas cawan dan pinggan yang digunakan didusun Pak Jabir. Sebelum pulang ke rumah Nenek, aku sempat menjeling ke arah kolong surau. Aku tersenyum seorang diri.

Senyap-senyap aku menuju ke arah tanah yang terdapat kesan gembur - berdekatan tiang kolong kedua bersebelahan tangga surau. Aku mendekati tempat kami ‘menanam janji’ pagi tadi. Aku mengorek tanah itu dengan gelojoh. Aku berhenti menggali sejurus ternampak cebisan hujung pembalut gula-gula. Aku menguis tanah itu dengan berhati-hati.

Yes! Dua biji gula-gula perisa kopi masih lagi elok, cuma terpalit tanah pada pembalutnya.

Kuambil sebiji.

Kubuka pembalutnya...lalu..

Ngap!

Pembalut itu kuletak kembali ke tempat asal, tanah dikambus elok.

Puas hati aku, tadi kau telan sorang-sorang kan?

Tamatlah riwayat kesan degil.




Notakaki: Biarkan aku hidup dalam kenangan kalau cuma itu ‘kehidupan’ yang aku ada.

sumber foto

0 tokok-tambah:

 
◄ Design by Pocket