IRAMA HATI SAYA

Bujang Rumah Bawah


PART 1
Aku turun agak lewat ke pejabat pagi ini.
Alamak! motor aku kena 'block' la pula. Macam mana aku nak keluar ni, dah pukul 8 lebih kot. Belakang motor aku kelihatan tiga motor lain diletakkan sederet. Betul-betul di hadapan rumah bujang di 'ground floor' pangsapuri aku. Sambil menghidupkan enjin, otak aku ligat memikirkan jalan.

Sementara memanaskan enjin motorsikal, aku cuba mengalihkan Yamaha LC di belakang motor aku untuk membuka ruang. Dan sebuah Honda Wave, seterusnya sebuah scooter. Ini sebuah kerahan tenaga, pagi-pagi dah berpeluh!

Sedang aku sibuk mengangkat bontot scooter tersebut, tiba-tiba...


PART 2
Sedang aku sibuk mengangkat belakang scooter tersebut, tiba-tiba terdengar bunyi kunci pintu dibuka dari dalam. Pintu rumah bujang itu terletak betul2 di hadapan aku.

"Krekkkk..." pintu dikuak.
Kelihatan seorang lelaki melangkah keluar sambil menjeling aku yang sedang gigih mencari laluan untuk motorsikalku. Dia berpakaian kemas dan bertopi keledar. Sambil menyalakan rokok di mulutnya, beliau menyarung kasut di kaki.
Aku cepat-cepat melompat ke atas motorku dan mula mengundur.

Alamak! tersangkut pula di antara tayar belakang skuter dan bahagian hadapan motorsikal buruk dibelakangnya. Lelaki tadi hanya memerhati dari pintu.
Siot la! Apesal time ni jugak kau nak pergi kerja? Masuk la dalam rumah tu semula, tebal muka aku tahu tak!

Sambil buat muka comel minta kasihan, aku berkata kepadanya,
"Erk..boleh tolong tak??" disertai senyuman manis dan kelipan mata ala-ala iklan maskara Mabilin.


PART 3
Sewaktu membuka kunci dan menghidupkan enjin motorsikalku, sayup-sayup kedengaran muzik perlahan dari tingkap bilik rumah bujang tersebut. Mungkin alarm telefon. Muzik itu macam familiar di telingaku. Semakin lama semakin nyaring intro lagu tersebut lalu..

"Tak sudi memandang..tidak mengapa,
Kerana kutahu..aku insan hina.."


Aku dapat menangkap bait-bait dari lirik lagu Jamal Abdillah ini.
Kejadah apa guna lagu Jamal buat kejut tidur.Confirm tak terbangun der..!


PART 4
Beliau (lelaki bujang yang hisap rokok dalam part 2 tu la) bertanya perlahan
"Nak keluar eh?"

Aku mengangguk sambil mengekalkan momentum senyuman.
'Dah nampak aku terkulat-kulat ni mesti la nak keluar, takkan nak parking pulak', hati aku memang kuat menjawab.
Sambil tu aku buat-buat fokus pada motorku yang sedang tersekat, bersedia untuk menolaknya ke hadapan. Muka kena serius, ok.

Beliau memerhati sekelilingku sambil menghembus asap rokok dimulutnya.
Motor di hadapanku dialihkan olehnya dengan gaya yang budget gagah untuk memberi laluan.

Aku masuk gear satu. Pulas minyak.

Motor bergerak perlahan di celahan motor yang sedang disendengkannya. Sambil berlalu aku berkata,
"Terima kasih!" senyum masih maintain.

Sebelum beredar, aku sempat menoleh ke arahnya untuk berterima kasih sekali lagi. Aku hampir mengangkat tangan kananku disertai senyuman lebar ke jejaka itu, namun segalanya terbantut kerana..

beliau terus memusingkan badan lalu masuk kembali ke dalam rumahnya.
Seinci pun dia tak tengok kat aku. Jeling dengan ekor mata apatah lagi.
Macho la tu konon. Boleh blah..

(tapi aku dapat rasa kat dalam rumah tu mesti dia tengah melompat eksaited sebab dapat berbakti kepada awek di pagi hari..kan? kan? kan?)

PART 5

Semalam parking tepi. Baik punya.

Selepas bersiap, aku jenguk dari atas.
Pagi ini motor penuh. belah kiri 3 motor, belakang pun ada 3 biji motor lain.
Aku masuk kembali ke dalam rumah. 'Biar diorang pergi kerja dulu la, clear sikit'.

Hampir 0815 pagi.
Aku jenguk lagi. Eh, tak ada perubahan pun.
Nak tak nak kena la turun jugak, dah lewat ni. Aku masuk kerja jam 0830.

Sampai sahaja di bawah, memang confirm tak ada laluan.
Diorang ni memang tak ada sivik betul lah.
Aku plan nak hidup enjin dan bunyikan hon aje supaya tuan motor lain tu alihkan motor mereka. Tapi macam tak berapa sopan la pulak pagi-pagi buta dah ganggu ketenteraman awam kan. Nanti aku pula kena tuduh tak ada sivik.

Enjin sudah dihidupkan, motor masih tidak bergerak.
'Macam mana aku nak buat ni?' hati sudah mula merungut.
Aku toleh kanan, toleh kiri, mencari akal.
Jam digital motor aku sudah menunjukkan angka 0821. Aiyo!

Setelah berfikir sedas dua, aku nekad.
Kucapai batu bata yang diletakkan di hadapan rumah bujang itu, ku susun cantik di penjuru koridor depan motor aku. Apa nak jadi, jadi lah.

Steady atas motor.
Masuk gear satu.
Pulas throttle.

Hambik kau, aku naik terus ATAS KORIDOR dan keluar ikut sebelah belakang.
Puas hati aku!


PART 6
Kalau tak silap aku, rumah bawah tu budak laki bujang yang duduk.
Dalam tengah tahun ni jugaklah diorang masuk.

(Sebelum ni ada keluarga cina yang duduk rumah tu)
Berapa ramai aku tak begitu pasti. Mungkin 5, mungkin 10..tak mungkin 17 orang.

Yang aku pernah nampak budak tinggi sorang, gemuk sorang, sederhana sorang.
Yang gemuk tu kadang-kadang hujung minggu suka duduk lepak depan pintu rumah pagi-pagi hari.
Yang sorang lagi pemalu, kalau balik kerja confirm cepat-cepat masuk rumah terus kunci pintu. Macam anak dara.

Yang tinggi dan kurus tu pulak..


Ha..ni yang aku nak story ni...dialah yang selalu muncul sebagai watak utama dalam cerita ini..lepas dia..dia lagi..memang muka dia aje lah yang selalu terlibat dengan kes-kes dari p.1 sampai p.5 'Bujang Rumah Bawah'.


PART 7
Sabtu.
Aku turun mahu jenguk kawan aku yang motornya pancit di Pandan.
Semasa sedang sibuk buka kunci motor aku, terdengar bunyi pintu dibuka.

Sekali toleh, seorang lelaki di muka pintu rumah itu. Hanya bertuala!


'Apa masalah kau melucah pagi-pagi ni? Hadoi'.

Dia melihat sekilas...lalu kembali menutup daun pintu.


Motif?


PART 8
Aku kembali menunggang motorsikal selepas hampir 6 bulan.
Sebelum ni aku tumpang kereta housemate aku ke tempat kerja.

Agak susah jugak la aku nak biasakan diri dengan motor berkuasa 130CC ni sebab dah lama tak bawak. Dah la besar dari tuannya.

Masalah paling besar bagi aku pada ketika itu adalah untuk 'double-stand'.
Aku perlu berdiri di sebelah kiri motor sambil menegakkannya sebelum menarik badan motor ke belakang.

Sebenarnya tak susah pun kalau kita tahu teknik yang betul, motor pun takkan terasa berat. Sebelum ni pun kalau aku pergi cuci motor kat kedai, aku yang tolong bangla tu 'double-stand'kan motor aku sebab diorang tak boleh nak buat. (Bangla tu siap kena mintak tolong kawan dia lagi seorang, tapi tak berapa nak berjaya, last-last aku cakap 'boleh tak?' sambil tarik sorang-sorang. Setel.)

Berbalik kepada topik kita sebelum ini..tentang aku dan ketidakstabilan motor ini setelah lama tak bergelar rider.

Suatu hari sewaktu pulang dari kerja, aku masuk ke tempat lapang depan rumah bujang itu untuk parking. Time ni bujang-bujang tu semua baru lagi pindah ke sini. Kira masih anak jagung la. Elok je aku tutup enjin, sebijik motor sampai dan park di belakang aku (depan pintu rumah diorang). Aku control macho jela sambil pura-pura membetulkan kedudukan motor.

Aku tegakkan motorku supaya stabil sebelum cuba menganjaknye ke belakang untuk 'double-stand'. Tak semena-mena....


PART 9
Tak semena-mena motor aku hilang keseimbangan dan hampir terjatuh.

'Hish..kenapa la motor ni tak mahu bagi kerjasama, selalu tu molek je perangainya. baru nak tunjuk gagah depan budak bujang neh.'
(Fyi,This is my first encounter with the bachelor.)

Lelaki yang sedang meletak motor di belakang aku itu segera berlari ke arah aku untuk membantu.
"Ok tak?!" beliau bertanya dengan wajah cemas separuh menjerit.

Tak sempat beliau nak sentuh belakang motor aku..
'Kletak!'
Automatik motor aku berjaya di'double-stand'kan. Elok pulak tu. Tadi kemain lagi buat-buat tak balance.

Aku senyum kambing sambil berkata kepadanya, "Hah..Ok..Ok!" lalu terus mencapai solex dan kunci garpu (fork lock).

Tak guna punya motor, dia boleh main-mainkan aku depan mamat ni?
Kali ni aku dapat bayangkan bujang kurus tu tersengih dalam hati gelakkan aku. Cait!


PART 10
OH EM JIEY!!!
Tak mungkin orang yang aku nampak dalam iklan khidmat masyarakat kat TV9 semalam adalah budak Bujang Rumah Bawah tu. Laki kurus tinggi mata sepet dan suka hisap rokok sebelum start enjin motor tu adalah orang yang sama dalam iklan tersebut.

Don't tell me he's an actor!
(karang ada pulak muka aku masuk 'notsobeautifulnara.com' sebab bercerita pasal artis).

~TAMAT~

0 tokok-tambah:

 
◄ Design by Pocket