IRAMA HATI SAYA

Kucar-Kacir Otak Hang!

Salam...




Kuch Kuch Hota Hai. Rasanya semua orang pernah tengok dan masih ingat cerita ni kan? (I never fancy hindi movies because for me it’s just a waste of time and basically have the same theme and jalan cerita). Namun, atas saranan seseorang, semalam cik telah meluangkan hampir 3 jam untuk menonton filem hindustan yang sangat popular pada tahun 2000 ni. Well, FYI, this is my first time watching hindi movie. I can say that this movie is typical yet unique.

Hmm, sepanjang menonton bersama 2 lagi rakan cik, cik dapat meneka jalan ceritanya sebab ada sesetengahnya resemble what had happened to me (orang lain pun sama kot). Sekali tengok, terimbas cerita-cerita adaptasinya seperti Kuliah Cinta, Heart dan Gerak Khas The Movie(eh, apa kes pulak cerita ni pun masuk list?). Secara keseluruhannya kami bertiga telah sepakat merumuskan moral of the story sepertimana berikut:
1. jangan mencurang,
2. jikalau sudah berpunya, tolonglah mengaku.
3.Jangan perasan dan
4.jangan buat orang perasan.
5.Jangan merosakkan rumahtangga orang (seperti budak kecik si Anjali tu).

Kesimpulannya, CINTA itu memang TAK ADIL. Cik tak berapa setuju dengan ending cerita ni sebab Aman(Salman Khan) tunangan Anjali(Kajol) tak dapat memilikinya sedangkan dia sangat cintakan tunangnya. Sanggup pulak tu dia serahkan orang yang dia cinta tu kat orang lain? Huh, sungguh sukar difahami, tapi itulah kehidupan.

Cerita ni tak perlulahlah diambil serius dari segi dramatisnya, namun fenomena ini ada kalanya berlaku (dah ada yang mula membayangkan dirinya ditempat Anjali, Rahul, Tina, atau mungkin Aman, kan? Kan?). Kita merasa gembira kerana disayangi seperti Tina. Kita merasa bahagia kerana berjaya memiliki seperti Rahul. Kita turut merasa sedih kerana pernah terluka dan salah mengerti seperti Anjali. Kita juga mungkin rasa terkilan seperti Aman kerana terpaksa melepaskan seseorang yang ingin kita miliki. Semua situasi yang tergambar mungkin pernah kita alami. Kita mungkin atau sedang berada ditempat salah satu dari watak yang tersebut. Betul tak?

Secara peribadi cik tetap rasa cinta ni tak adil dan sangat menyakitkan. Kenapa tak bagi je si Anjali tu kahwin dengan Aman dan berbahagia (aman bahagia)? Dan biar ajelah si Rahul tu rasa apa yang pernah Anjali rasa.(Ini adalah derivational ending atas perbincangan bersama). Again, there’s no such thing as happy ending in a hero-must-get-the heroin kind of story macam ni. (Suka hati aku la nak reka ending sendiri kalau tak puas hati kan?)

So I told the person who sarankan cik to watch this movie about my personal view. Lalu katanya: ‘Takpe lah kalau itu pendapat kau, tapi bagi aku, cerita tu lambing sebuah harapan dan takdir’.

Harapan dan takdir? Huh, hanya orang yang penuh harapan dan suka berharap je yang akan bagi jawapan macam ni. Orang yang terlalu berharap selalu bersandar pada takdir untuk mengubah kenyataan. Seperti mengharap bulan jatuh ke riba. Seperti harapan Romeo dan Juliet untuk bersama tanpa sengketa. Seperti ibu si Tenggang yang mengharap anaknya pulang. Seperti...apa-apa aje la yang sewaktu dengannya.

Namun hidup kita ini bukan seperti cerita lagenda, dongeng dan tragedi tersebut. Kebanyakan ending cerita kita sebenarnya kita sendiri yang menentukannya. Sebab kita yang bertanggung jawab memilihnya. Kitalah sebenarnya yang mencorak bahagia dan derita hidup kita tanpa kita sedari. Pada akhirnya kita tetap menyalahkan takdir. Betapa tak adilnya kita kan?.

Maka, buat semua yang terbaca coretan ni, marilah kita renung sama-sama dan menilai kembali. Adakah kita sedang berbahagia dan gembira? Atau adakah kita sedang dirundung derita lara? Dalam apa jua situasi kita berada kini, cuba paling kembali pada masa lalu kita. Apa sebenarnya yang telah kita lakukan atau keputusan apa yang telah kita buat sehingga memberi natijah keadaan kita hari ini? Adakah kita berbahagia tanpa melukakan sesiapa dengan atau tanpa sedar? Adakah kita sedang berduka kerana melihat kebahagiaan orang lain? Adakah jalan duka itu atas kesilapan kita dimasa lalu? Atau adakah kita kini gembira kerana melepaskan sesuatu/seseorang yang kita rasakan lebih layak berada ditangan orang lain?

Fikirkan sahaja. Renungkan sahaja...
Jikalau anda rasakan masa masih memberi peluang, maka silalah bertindak dan buatlah keputusan hari ini supaya kita tak akan terkilan dengan takdir kita pada hari esok.
Andai ruang waktu tidak mengizinkan. Dan peluang kita sudah tertutup, maka senyum saja pada takdir. Kerna masih ada sesuatu yang kita tak akan pernah tahu. Suatu suratan yang telah diukir buat kita oleh Yang Maha Mengetahui. Doakan sahaja yang terbaik untuk hari ini, esok dan masa hadapan yang belum dalam jangkauan kita.

0 tokok-tambah:

 
◄ Design by Pocket