IRAMA HATI SAYA

Karenah Birokrasi

Isnin – 05.01.09
Jam 00:12


Seorang student berkerut kening dan bersusah hati tiap kali bertandang ke rumah aku. Bila aku risik, katanya “Karenah Birokrasi”.

Kesnya picis sahaja: ibunya agak berat hati untuk mengizinkan dia tinggal/ bermalam di rumah aku (Aku kadang mempelawa dia habiskan hujung minggu bersama dirumahku, and she seems to be happy).

Maklumat tambahan tentang student yang sudah kuanggap seperti adik sendiri ini:
berasal dari Utara semenanjung Malaysia, sedang dan akan tinggal bersama ibu saudaranya di Kuala Lumpur selama 2 ½ tahun (sepanjang tempoh pengajiannya).

Masalah ketara mungkin kerana kurang rasa percaya pada anak saudaranya untuk dilepaskan tinggal bersama orang yang baru dikenali (iaitu aku). Atau mungkin juga si ibu dan ibu saudara ini tidak punya yakin pada aku. Pernah juga aku disua SMS yang dikirim si ibu kepada si anak ini, “Kalau dia suruh buat benda yang bercanggah dengan agama jangan buat.” Aku hanya senyum (dengan sedikit guris dalam hati) tatkala membaca SMS itu. Sampai ke situ fikir gusar si ibu ini. Tak apalah.. aku maafkan prejudis si ibu ini kerana dia ada hak untuk bersangka buruk kepada orang yang tidak dikenalinya.

Aku tidak komen banyak tentang SMS itu. Cuma bila disoal tentang jawapan bagi mengatasi masalah si anak yang kepingin sedikit kebebasan ini, aku hanya berulang suara ,“Kita kena paham, risau mereka itu munasabah… Apa yang kita perlu buat selepas ini adalah untuk cuba meyakinkan mereka bahawa kita ini boleh dan pandai jaga diri.”

Macam mana? Mudah saja, yakinkanlah diri sendiri sebelum kita meyakinkan orang lain. Kerana yakin itu adalah doa yang paling mujarab.

Mak juga seorang ibu. Ibu aku ini juga seorang yang sering berisau fikir dan lebih suka bersangka yang macam-macam. Dia suka meramal yang bukan-bukan akan berlaku. Suatu hari, dia sangat cemas tentang satu perkara dan mula mereka cerita dan sangka yang bakal terjadi. Diajukan rasa resah itu pada aku dan kakak yang kebetulan berada di rumah bercuti bersama. Masih ku ingat kata kakak kepada Mak “Mak, Allah bersama sangkaan kita. Kalau buruk yang kita sangka, maka buruklah yang terjadi.”

Aku tabik spring toing-toing sama kakak. Ungkapan itu telah berjaya menjadikan Mak seorang yang lebih positif dan kurang sikit susah hatinya (Pecayalah, kadang-kadang dia tak perlu bersusah hati pun kerana perkara-perkara remeh). Kata-kata ini juga sedikit sebanyak telah membentuk aku menjadi seorang yang berusaha untuk sentiasa bersangka baik. Aku punyai tabiat memerhati dan meramal karektor orang (dan normalnya kita pasti akan meramal yang negatif sahaja).

Pengajaran: untuk menjadi seorang yang positif dan efisien, kita perlu mencari jalan penyelesaian, bukannya terlalu sibuk mengkaji sesuatu masalah (working on the solution rather than focusing on the problem). Lalu bagaimana mahu kita hadapi orang yang punya kerisauan tidak berasas atau mungkin asasnya sedikit relevan ini? Senang saja, mari aku bawakan satu lagi situasi yang hampir sama tetapi dengan pendekatan yang agak berbeza.

Seorang kawan baik aku, Jihah (memang nama sebenar), selalu juga bertandang ke rumah sewa aku. Tahun lalu, dia minta izin sama ibunya untuk datang dan tinggal (aku tidak suka perkataan tumpang) dirumahku kerana dia mahu uruskan ‘clearance’ serta hal-hal graduasinya. Aku memang amat gembira dan alukan sesiapapun ke pondok buruk aku yang bagiku cukup damai dan bahagia walaupun tidak punya apa. Ruang tamu kami kosong tanpa sebarang perabot hatta kotak bergambar a.k.a peti televisyen.

Nak dijadikan cerita, ibunya memberi izin (mungkin juga dengan berat hati) untuk beliau tinggal dirumahku beberapa malam.

Analogi dari kes awal-awal tadi: ibu-ibu ini semuanya risau anak-anak ini bisa menyusahkan tuan rumah, dalam erti kata lain ‘menghabiskan beras’ di rumah aku. Jujurnya aku tak pernah bercatur kira dengan itu semua. Sumpah. Bagi aku, sesiapa sahaja yang cecah kaki ke pintu rumahku akan jadi isi rumah aku. Maka automatisnya segala apa adanya di rumah ini juga akan menjadi haknya.

Apabila aku cakap ‘buat macam rumah sendiri’, maka lakulah kira selayaknya, sungguh aku maksudkan. Kalian langkah masuk, maka kalian jadi isinya. Apa sahaja yang masuk ke perut kami akan juga masuk ke perut kalian. Ada sedikit sama merasa, jika banyak,syukurlah dengan nikmatNya. Rezeki itu semuanya dari Allah. (Rata-rata mereka yang pernah bermalam di pondok buruk aras 4 ini akan tangkap apa zahirnya kata ini. Mereka akan sendiri tahu apa gaya hidupnya. Dan aku harap mereka berpuas hati dan feel at home without any hesitation; not even a thought about it).

Lalu kronologi kepada situasi kawan aku yang mendapat izin si ibu dengan kegusaran yang sama seperti ibunya student aku di awal entri ialah satu resolusi yang ku kira sangat relevan dan praktikal lagi amat bernas. Apakah?!

Si ibunya sahabat aku ini telah membekalkan si anak yang bakal menyinggah di tempat orang ini dengan beberapa cupak beras, gula dan barangan dapur yang difikir perlu.

Ya. Sungguh. Ini bukan rekaan. Ini yang benar dibuat oleh si ibu. Supaya tidak berasa terhutang dengan orang yang tidak dikenalinya, mungkin.

Dan kawan aku ini, gunakan sepenuh ‘kepercayaan’ dan bekalan yang dititip ibunya dengan kaedah yang sangat unik. Dia punya cara.. (kan sudah kubilang rumah ini milik sesiapa sahaja yang melangkah jadi isinya.Begitu juga kawan aku ini suka sekali menyediakan juadah untuk kami. Dapur itu sudah jadi kamarnya) tiapkali dia menanak, akan dicampur beras yang sedia ada dikampit kami bersama beras yang dibekal amanah oleh ibunya dari kampung.

Di akhir cerita, semua menyuap makan tanpa ada rasa terhutang, bersalah atau apa-apa yang sewaktunya. How sweet it is.

Nota ibujari:
Aku ingin berterima kasih yang amat kepada sahabat aku-Jihah (memang nama sebenar walaupun bukan nama penuh) kerana telah mengisi perutku dengan pelbagai hidangan air tangannya sepanjang penginapannya di rumah ini. Aku benarnya terharu kerana tiapkali pulang dari kerja pasti terhidang menu yang enak lagi lazat menanti. Dan paling manis apabila di suatu tengah hari, telefonku berunut pesanan ringkas: “Mas, aku buat nasi minyak, dengan ayam masak merah. Nanti balik makan.”
Can you imagine how bahagia I am to be granted a moment of life like this?
(aku tahu ada mata-mata yang terangkat kening sedang cemburu. Benar? kan? Well..Ini Hidup Aku.)

2 tokok-tambah:

Princess^of^Hemp said...

hahaha...
i know bout that gurl from "utara"..
hehe...

bestnyer kak jihah msak mcm 2..
mcm msak utk laki die je..
hehe

CikSelampit said...

kitorang bujang tak da laki,
tapi tingin nak masak,
so penuhkan perut kengkawan je la.

 
◄ Design by Pocket